Hai..Sobat “Jahe Bisa Menambah Daya Tahan Tubuh Kita”

Bandungrayanews.com/

Anda mungkin pernah melihat akar jahe  yang terlihat biasa-biasa saja dan tidak tahu apa manfaatnya.

Tetapi perlu kalian tahu jika khasiat Jahe sebagai tanaman obat yang bermanfaat telah terkenal sejak zaman kuno.

Jahe adalah sumber vitamin, mikronutrien, dan minyak esensial yang memiliki efek memperkuat, menyegarkan, dan anti-inflamasi pada tubuh.

Nah kira-kira apa yang terjadi pada tubuh jika kita mengkonsumsi Jahe setiap hari?

Perlu dicatat jika “mengkonsumsi” tidak harus selalu dimakan, namun jug abisa dicampurkan ke bahan makanan, minuman, atau yang lainnya.

tak perlu berlama-lama lagi, berikut ini 14 manfaat yang akan kalian dapat jika mengkonsumsi jahe menurut para ahli, seperti dikutip dari berbagai sumber.

1. Mengurangi Gas dan Meningkatkan Pencernaan

Beberapa penelitian telah menyelidiki efek jahe pada gas yang terbentuk di saluran usus selama proses pencernaan.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa enzim dalam jahe dapat membantu tubuh memecah dan mengeluarkan gas ini, meredakan ketidaknyamanan.

Jahe juga tampaknya memiliki efek menguntungkan pada enzim tripsin dan lipase pankreas, yang penting untuk pencernaan.

Selain itu, jahe dapat membantu meningkatkan pergerakan melalui saluran pencernaan, menunjukkan bahwa jahe dapat meredakan atau mencegah sembelit.

2. Meredakan Mual

Dilansir dari laman Medicalnewstoday, beberapa penelitian menunjukkan bahwa jahe dapat membantu meringankan mual di pagi hari dan meredakan mual setelah pengobatan kanker.

Satu penelitian kecil dari tahun 2010 meneliti efek suplemen bubuk akar jahe pada mual pada 60 anak dan dewasa muda yang menjalani kemoterapi.

Analisis menunjukkan bahwa suplemen menyebabkan mual berkurang pada sebagian besar orang yang memakainya.

Penulis review studi 2011 sampai pada kesimpulan yang sama. Mereka melaporkan bahwa mengambil dosis harian 1.500 miligram (mg) ekstrak jahe membantu meringankan gejala mual.

Mereka juga meminta penelitian lebih lanjut pada manusia untuk memahami sepenuhnya efek jahe pada mual dan masalah pencernaan lainnya.

3. Jahe Mengandung zat yang dapat Membantu Mencegah Kanker

Dilansir dari laman healthline, diketahui jika Jahe telah dipelajari sebagai pengobatan alternatif untuk beberapa jenis kanker.

Sifat anti kanker dikaitkan dengan gingerol, yang ditemukan dalam jumlah besar pada jahe mentah. Suatu bentuk yang dikenal sebagai “gingerol” dipandang sangat kuat.

Dalam studi 28 hari terhadap individu dengan risiko normal untuk kanker kolorektal, 2 gram ekstrak jahe per hari secara signifikan mengurangi molekul sinyal pro-inflamasi di usus besar.

Namun, studi lanjutan pada individu yang berisiko tinggi terkena kanker kolorektal tidak memberikan hasil yang sama.

Ada beberapa bukti, meskipun terbatas, bahwa jahe mungkin efektif melawan kanker gastrointestinal lainnya seperti kanker pankreas dan kanker hati.

Ini mungkin efektif melawan kanker payudara dan kanker ovarium juga. Secara umum, dibutuhkan lebih banyak penelitian

4. Memperkuat Kekebalan Tubuh

Berkat konsentrasi asam askorbat, vitamin A dan B, seng, kalsium, yodium, antibiotik alami, dan antimikotik yang tinggi, jahe memperkuat tubuh kita dan meningkatkan daya tahan kita terhadap berbagai penyakit.

Tambahkan 1 sdt jahe parut ke dalam 8,45 fl oz (250 ml) teh hitam atau hijau.

Cincang 2-4 lemon dan 14 ons (400 g) jahe segar, dan basahi dengan 250 g madu.

Konsumsi 1 sdm di pagi hari sebelum makan selama musim flu.

5. Dapat Mengurangi Rasa Sakit

Jahe dapat mengatasi proses peradangan dan nyeri dengan baik, termasuk nyeri otot setelah olahraga intens, nyeri haid wanita, dan artritis.

Buat ramuan jahe dan kunyit, air perasan 2 lemon, 1 sdt madu, dan air.

6. Melawan proses penuaan

Jahe mengandung antioksidan dalam jumlah besar, mempercepat proses pembaruan di dalam tubuh, dan membersihkan radikal bebas dan racun.

7. Membantu Menurunkan Berat Badan

Jahe mengandung banyak unsur “pembakar”, mempercepat metabolisme, dan mengurangi nafsu makan.

Tambahkan jahe segar ke hidangan pertama dan kedua Anda dan jahe parut ke minuman Anda.

Jika Anda minum teh dengan jahe 30 menit sebelum makan, Anda akan makan lebih sedikit.

Anda juga bisa minum satu gelas kefir (yogurt) dengan jahe parut, kayu manis, dan sejumput cabai merah.

8. Afrodisiak

Jahe disebutkan dalam Kama Sutra, dan menurut beberapa legenda, jahe dapat menjaga api tetap menyala dalam hubungan seseorang.

Jahe merangsang sirkulasi darah, membantu meningkatkan hormon, dan meningkatkan kepekaan.

9. Membantu Menghilangkan Jerawat

Campur 1 sdt jahe parut dan 1 sdt cuka sari apel.

Oleskan ke setiap jerawat untuk menghilangkan peradangan dan kemerahan dengan cepat.

Campur 1 sdt jahe parut, 1 sdt madu, dan sedikit susu.

Oleskan ke wajah Anda, dan biarkan selama 10-15 menit sebelum dibilas.

10. Menormalkan Komposisi Darah

Menurut penelitian, konsumsi jahe secara teratur dapat menormalkan kadar kolesterol dan gula darah.

Ini juga dapat mengurangi risiko komplikasi potensial.

Selain itu, jahe membantu melawan pembentukan gumpalan darah dan tekanan darah tinggi. Rebus jahe dengan batang kayu manis, dinginkan, dan minum 2-3 kali sehari.

11. Merangsang pertumbuhan rambut dan mencegah rambut rontok dan berketombe

Jahe memberikan aliran darah ke kulit kepala, memasok akar dengan nutrisi, dan merangsang pertumbuhan rambut untuk mencegah rambut rontok.

Masker penguat rambut: Campurkan jahe parut dan minyak jojoba, lalu pijatkan ke rambut dan kulit. Cuci bersih setelah 30 menit.

Merangsang pertumbuhan rambut: Basahi sedikit jahe dan bawang putih parut dengan air, dan biarkan sebentar. Tambahkan sedikit minyak zaitun atau minyak kelapa ke tingtur ini, dan pijat ke akar rambut Anda.

Masker untuk ketombe: Campurkan 2 bagian jahe parut segar dan 3 bagian minyak zaitun atau minyak wijen. Oleskan ke kulit kepala Anda, dan biarkan selama 15-25 menit. Gunakan dua kali seminggu.

12. Meredakan pilek atau flu

Banyak orang menggunakan jahe untuk membantu sembuh dari pilek atau flu. Namun, bukti yang mendukung upaya ini sebagian besar bersifat anekdot.

Pada 2013, para peneliti mempelajari efek jahe segar dan kering pada satu virus pernapasan di sel manusia.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa jahe segar dapat membantu melindungi sistem pernapasan, sedangkan jahe kering tidak memiliki pengaruh yang sama.

Juga pada tahun 2013, sebuah penelitian kecil dilakukan untuk menyelidiki popularitas jamu sebagai pengobatan flu atau flu.

Setelah melakukan polling 300 pelanggan apotek di dua lokasi berbeda, para peneliti menentukan bahwa 69% dari mereka yang disurvei menggunakan jamu dan sebagian besar dari kelompok ini menganggapnya efektif.

Namun, meski jahe adalah salah satu bahan paling populer dalam pengobatan ini, beberapa peserta mungkin belum menggunakannya.

13. Dapat meningkatkan fungsi otak dan melindungi dari penyakit Alzheimer

Stres oksidatif dan peradangan kronis dapat mempercepat proses penuaan.

Mereka diyakini menjadi salah satu pendorong utama penyakit Alzheimer dan penurunan kognitif terkait usia.

Beberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa antioksidan dan senyawa bioaktif dalam jahe dapat menghambat respons inflamasi yang terjadi di otak.

Ada juga beberapa bukti bahwa jahe dapat membantu meningkatkan fungsi otak secara langsung.

Dalam sebuah studi tahun 2012 terhadap wanita paruh baya yang sehat, dosis harian ekstrak jahe terbukti meningkatkan waktu reaksi dan memori kerja.

Selain itu, banyak penelitian pada hewan menunjukkan bahwa jahe dapat membantu melindungi dari penurunan fungsi otak terkait usia

14. Dapat membantu menurunkan kadar kolesterol

Kadar kolesterol LDL (jahat) yang tinggi terkait dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Makanan yang Anda makan dapat memiliki pengaruh kuat pada kadar LDL.

Dalam sebuah studi tahun 2018 terhadap 60 orang dengan hiperlipidemia, 30 orang yang menerima 5 gram bubuk jahe setiap hari mengalami penurunan kadar kolesterol LDL (buruk) sebesar 17,4% selama periode 3 bulan.

Meskipun penurunan LDL sangat mengesankan, penting untuk mempertimbangkan bahwa peserta penelitian menerima jahe dosis tinggi.

Banyak yang mengutip rasa tidak enak di mulut sebagai alasan mereka berhenti dari penelitian OA di mana mereka menerima dosis 500 mg-1 gram jahe.

Dosis yang diambil selama studi hiperlipidemia adalah 5-10 kali lebih tinggi.

Kemungkinan kebanyakan orang mungkin mengalami kesulitan mengonsumsi dosis 5 gram untuk waktu yang cukup lama untuk melihat hasilnya (28).

Dalam studi yang lebih tua dari tahun 2008, orang yang menerima 3 gram bubuk jahe (dalam bentuk kapsul) setiap hari juga mengalami penurunan yang signifikan pada sebagian besar penanda kolesterol. Kadar kolesterol LDL (buruk) mereka turun 10% selama 45 hari.

Temuan ini didukung oleh penelitian pada tikus dengan hipotiroidisme atau diabetes. Ekstrak jahe menurunkan kolesterol LDL (jahat) ke tingkat yang sama dengan atorvastatin obat penurun kolesterol.

Subjek penelitian dari ketiga penelitian juga mengalami penurunan kolesterol total. Peserta dalam studi 2008, serta tikus laboratorium, juga melihat penurunan trigliserida darah mereka.

15. Dapat membantu mengatasi osteoartritis

Osteoartritis (OA) adalah masalah kesehatan yang umum.

Ini melibatkan degenerasi sendi di tubuh, yang menyebabkan gejala seperti nyeri sendi dan kekakuan.

Satu tinjauan pustaka menemukan bahwa orang yang menggunakan jahe untuk mengobati OA mereka melihat pengurangan rasa sakit dan kecacatan yang signifikan.

Hanya efek samping ringan, seperti ketidakpuasan dengan rasa jahe, yang diamati. Namun, rasa jahe, bersamaan dengan sakit perut, masih mendorong hampir 22% partisipan penelitian untuk berhenti merokok.

Peserta penelitian menerima antara 500 miligram (mg) dan 1 gram jahe setiap hari selama 3 hingga 12 minggu. Mayoritas dari mereka telah didiagnosis dengan OA lutut.

Studi lain dari 2011 menemukan bahwa kombinasi jahe topikal, damar wangi, kayu manis, dan minyak wijen dapat membantu mengurangi rasa sakit dan kekakuan pada orang dengan OA lutut.

Nah itu dia beberapa manfaat yang akan kalian dapatkan jika mengkonsumsi Jahe setiap hari.

Semoga artikel ini bermanfaat dan dapat menjadi inspirasi untuk gaya hidup sehat anda.(mr)*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *